Matchadreamy

LSI Keyword: Variasi Kata Kunci yang Bagus Untuk SEO

Fitri Apriyani
Fitri Apriyani
Guna menghindari penggunaan kata kunci yang berulang-ulang pada artikel, kita bisa menggunakan LSI keyword agar lebih bagus secara SEO. Apa itu?

Dalam dunia SEO, kamu mungkin sudah sering dengar tentang istilah kata kunci atau keywords, yang merupakan salah satu teknik optimasi SEO On Page.

Tapi, istilah LSI keyword mungkin hampir jarang dibahas, sehingga jadi kurang familiar.

Padahal, jika digunakan secara efektif, LSI keyword bisa secara signifikan meningkatkan peringkat artikel di halaman hasil pencarian.

Sebagai awalan, kita bahas dulu tentang apa itu LSI keyword dan apa manfaatnya bagi SEO.

Apa Itu LSI Keyword?

apa itu lsi keyword dan manfaatnya untuk seo

Menurut Baclinko, LSI keyword atau Latent Semantic Indexing Keywords adalah istilah yang secara konseptual berhubungan dengan kata kunci utama, yang digunakan oleh mesin pencari untuk memahami konten di halaman web secara lebih mendalam. LSI keyword tidak selalu berupa sinonim, tapi bisa juga berupa ide pencarian yang sering ditemukan bersamaan dengan kata kunci utama.

Contohnya, saat membuat artikel dengan kata kunci utama “Digital Marketing”.

Alih-alih mengulang-ulang kata kunci yang sama tentang digital marketing di seluruh badan artikel, akan lebih baik jika menggunakan variasi LSI keyword yang relevan seperti:

  • Content marketing
  • SEO
  • Social media
  • Contoh digital marketing
  • Contoh digital marketing

Lantas, kenapa harus menambahkan LSI keyword?

Mengapa LSI Keyword Penting?

Pernah dengar istilah keyword stuffing?

Sederhananya, itu adalah metode menyebarkan kata kunci secara berulang di seluruh artikel dengan tujuan agar bisa menempati posisi atas hasil pencarian Google.

Dulu cara tersebut bisa berhasil, tapi kelemahannya; konten yang muncul di hasi pencarian jadi tidak relevan, artikel berkualitas rendah, dan tidak menjawab banyak dari pertanyaan users.

Kini Google telah menggunakan algoritma Hummingbird untuk menentukan hasil pencarian yang lebih cerdas dengan menekankan pada kualitas konten, bukan sekedar banyaknya kata kunci yang tersebar.

Singkatnya, si Hummingbird ini tidak hanya menganalisis kata kunci SEO tertentu, tapi lebih pada melihat konteks pertanyaan pencari, melihat maksud dan relevansi.

Nah, dengan menggunakan LSI keyword ke dalam artikel artinya kita menambahkan konteks yang lebih luas tentang topik yang dibahas dan meningkatkan relevansi, sehingga dapat memudahkan—baik audiens maupun Google—untuk memahami keseluruhan isi teks.

Alhasil, akan meningkatkan visibilitas artikel kita di beragam kata kunci yang dicari oleh users di internet, yang secara otomatis bagus untuk SEO.

Manfaat LSI Keyword terhadap SEO

Selain itu, Neil Patel menyebutkan beberapa manfaat LSI keyword bagi SEO sebagai berikut:

  • Meningkatkan kualitas konten karena menggunakan banyak istilah yang berkaitan dengan kata kunci utama.
  • Konten jadi lebih relevan tanpa menggunakan kata kunci berlebihan
  • Meningkatkan visibilitas konten, sehingga akan dibaca oleh lebih banyak pengguna internet
  • Memiliki peluang merangking di lebih banyak kata kunci, sebab menggunakan banyak istilah yang relevan—tidak hanya mengandalkan satu kata kunci
  • Menghindari pinalti Google akibat penggunaan kata kunci yang berlebihan (keyword stuffing).

Baca Juga : Cara Menemukan Keyword yang Akurat Untuk Konten Blog

Cara Menemukan LSI Keyword

1. Lihat kata yang di-bold di halaman hasil pencarian

Cara pertaman yang dapat kamu lakukan untuk menemukan LSI keyword adalah dengan melihat kata yang di-bold atau dicetak tebal di halaman hasil pencarian atau SERP.

Contohnya, saat kamu mengetikkan kata kunci “perlengkapan camping”, pada SERP kamu akan menemukan “peralatan camping” yang di-bold, yang menandakan bahwa kata tersebut relevan dengan kata kunci yang dicari dan bisa dijadikan sebagai LSI keyword di artikel yang kamu buat.

contoh lsi keyword

2. Menggunakan Google Autocomplete

Fitur Google Autocomplete bisa menjadi cara tercepat dalam menemukan LSI keyyword.

Caranya hanya dengan mengetikkan kata kunci target pada kotak penelusuran Google—misal “cara membuat blog”—lalu secara otomatis akan muncul beberapa list kata kunci lain yang berkaitan, yang disarankan oleh Google.

cara menemukan lsi keyword

 

3. Perhatikan Fitus “People Also Ask”

Masih di SERP yang sama dari kata kunci “cara membuat blog”, jika di-scroll down, maka kita akan menemukan fitur “People also ask” atau “Orang juga bertanya”, seperti gambar di bawah ini.

orang juga bertanya google

Kata-kata tersebut merupakan kumpulan dari pertanya-pertanyaan yang sering dicari jawabannya oleh users.

Kamu bisa memperkaya konten dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, sehingga users akan menemukan jawabannya dengan membaca artikelmu.

4. Memanfaatkan related search di Google Search

Selanjutnya, jika scroll sampai ke bagian bawah SERP, kamu akan menemukan fitur Google berupa “Penelusuran Terkait” atau “Related Searches”.

Contoh LSI keyword dengan kata kunci “cara membuat blog”, maka hasil dari fitur “Penelusuran Terkait” adalah sebagai berikut:

hasil penelusuran terkait di google

5. Menggunakan Google Image Tags

Cara sederhana lain untuk menemukan LSI keyword adalah dengan menggunakan Google Image Tags.

Misal dari kata kunci “alat camping” lalu klik fitur “Gambar”, hasilnya Google akan menampilkan berbagai tag di SERP:

lsi keyword google image tags

 

Hasil tag “mendaki”, “berkemah”, “hiking”, dan lainnya muncul karena Google menilainya relevan dengan topik “alat camping”, sehingga bisa dijadikan sebagai LSI keyword .

Cara Menggunakan LSI Keyword

Sekarang kita sudah tahu pengertian, manfaat, dan cara menemukan LSI keyword.

Tapi bagaimana cara menggunakannya?

Sebelumnya, harus dipahami dulu panduan dasar dalam menggunakan LSI keyword pada konten artikel.

  • Fokus pada topik, bukan hanya keyword
  • Tentukan kata kunci utama, baru kemudian temukan LSI keyword-nya
  • LSI keyword yang digunakan harus mendukung kata kunci utama dan relevan
  • Buat list LSI keyword yang sudah ditemukan, sisipkan LSI keyword ke dalam artikel secara natural.
  • Saat selesai menulis, dicek lagi apakah daftar LSI keyword tadi sudah digunakan semua
  • Pastikan konten yang kita buat berkualitas dan bermanfaat bagi pembaca.

Nah, sekarang mari kita bahas cara menggunakan LSI keyword agar artikel yang kita buat bagus untuk SEO. Apa saja?

1. Mengupdate konten lama

Kamu termasuk yang melupakan begitu saja konten lamamu?

Kalau iya, sebaiknya jangan begitu ya!

Konten lama harus tetap dirawat dan diperhatikan, agar kita bisa tahu bagaimana kinerjanya; apakah traffic-nya tidak bagus?

Apakah perlu isi konten di-update agar bisa lebih banyak menarik audiens, dan lain sebagainya.

Salah satu cara yang bisa kamu lakukan adalah dengan menggunakan LSI keyword untuk mengupdate konten lama.

Misalnya, kamu memiliki artikel tentang “cara membuat blog”, tapi hanya bersifat umum.

Nah, setelah sekarang paham kalau ternyata ada beberapa users yang menanyakan tentang “bagaimana cara membuat blog di hp”, maka kamu bisa menambahkan topik tersebut ke dalam artikel atau konten “cara membuat blog” tadi.

2. Optimasi gambar dengan LSI Keyword

LSI keyword yang kamu temukan juga dapat kamu gunakan dalam melakukan optimasi gambar.

Contohnya kamu bisa menaruhnya di bagian Alternative Text pada gambar.

Caranya klik gambar yang ingin dioptimasi, lalu klik icon edit.

4. Gunakan di Meta Description

Agar bisa di-notice oleh Google, tempatkan LSI keyword pada meta description pada artikel.

Apa itu meta description?

Pada SERP, selain judul artikel, kita akan menemukan deskripsi seperti berikut:

optimasi meta description

Jika kamu pengguna WordPress, kamu bisa dengan mudah menulis meta description dengan menginstal plugin Yoas SEO.

Kemudian kamu tinggal cari kolom untuk menulis meta description seperti di bawah ini.

contoh meta description untuk lsi keyword

5. Gunakan di HTML

HTML di sini mencakup subheading (H1, H2, dst), title tag (judul), maupun gambar sebagaimana dijelaskan pada poin sebelumnya.

Usahakan semuanya terbaca natural ya.

6. Gunakan di teks paragraf

Sertakan LSI keyword pada paragraf awal di artikel yang kamu buat dan agar terlihat lebih natural, tempatkan dengan baik di seluruh bagian postinganmu.

Sebagai tambahan kamu bisa menggunakan cara berikut:

  • Perluas topik artikelmu dengan menggunakan LSI keyword . Misal tadinya kamu hanya ingin menulis “cara membuat blog”, kamu bisa menambah pembahasan topik dengan “tips membuat blog yang menarik” dan lain sebagainya, yang penting masih berkaitan.
  • Tambahkan LSI keyword pada kesimpulan artikel.
  • Sisipkan kalimat tanya yang kamu dapatkan dari “People also ask”, kemudian berikan jawabannya.

Contohnya sebagaimana yang saya lakukan pada artikel tentang “Link building”.

Saya menemukan bahwa banyak users yang mencari pengertian link building itu sendiri.

contoh people also ask lsi keyword

Maka, saya merasa wajib untuk membahasnya ke dalam artikel.

cara menggunakan lsi keyword

7. Gunakan pada anchor text

Biasanya dalam membuat anchor text untuk internal link pada artikel, kita cenderung menggunakan kata kunci atau kalimat yang sama.

Misal, pada artikel dengan topik “internal link”, maka alih-alih selalu menggunakan keyword “internal link” sebagai anchor text, variasikan dengan menggunakan LSI keyword seperti berikut.

contoh-anchor-text-lsi-keyword

Kesimpulan

Google dan mesin pencari lain sekarang sudah lebih canggih dengan menilai keseluruhan isi dan topik artikel, daripada bedasarkan banyaknya penggunaan kata kunci.

Kegunaan LSI keyword pada artikel dapat membuat konten menjadi lebih berkualitas dan relevan dengan apa yang dicari users, sehingga secara otomatis mendapatkan penilaian yang bagus di mata mesin pencari.

Apakah kamu sudah menggunakan LSI keyword sebagai strategi SEO?

 

About The Author

Fitri Apriyani

You may also like