Matchadreamy

Riset Keyword: Cara Menemukan Kata Kunci yang Akurat

Fitri Apriyani
Fitri Apriyani
Agar tulisan atau konten yang dibuat mendapatkan lebih banyak pembaca, seorang blogger perlu menentukan keyword yang tepat. Untuk membantu hal tersebut, perlu dilakukan riset keyword. Bagaimana caranya?

Riset Keyword: Cara Menemukan Kata Kunci yang Akurat — Ada 34.000 pencarian di Google setiap detiknya oleh pengguna internet. 75% dari mereka tidak pernah melakukan scrolling hingga ke halaman kedua halaman hasil pencarian Google. (Sumber: HubSpot

***

Artinya, kamu sebagai pemilik blog atau website harus mengupayakan agar artikelmu bisa menempati halaman pertama Google.

Akan lebih baik lagi jika bisa sampai bertengger di posisi pertama.

Nah, salah satu yang bisa kamu lakukan adalah menemukan kata kunci yang tepat dengan melakukan riset keyword.

Bagaimana caranya?



Apa itu Keyword?

Apa yang akan kamu lakukan jika hendak mencari suatu informasi di internet?

Saya yakin kamu akan membuka Google dan mengetikkan beberapa kata terkait informasi tersebut di kolom pencarian.

Ya, itulah yang disebut keyword atau kata kunci.

Keyword atau kata kunci adalah suatu susunan kata-kata yang sering diketikkan oleh pengguna internet dalam mencari berbagai informasi di mesin pencari.

Data inilah yang nanti akan digunakan oleh mesin pencari untuk menentukan peringkat seluruh halaman yang ada di internet.

Apa Itu Riset Keyword?

riset keyword adalah

Keyword reasearch atau riset keyword adalah proses menemukan kata kunci yang tepat untuk digunakan di dalam artikel blog atau website. Dengan memilih kata kunci yang tepat, blog atau website yang kamu miliki akan semakin mudah berada di peringkat teratas hasil pencarian.

Mengapa Keyword Research Itu Penting?

Jika kamu akan menulis artikel tentang Presiden Indonesia, kata kunci apa yang akan kamu gunakan? “Joko Widodo” atau “Jokowi”?

Untuk mengetahui jawabannya, kita tidak bisa sekedar mengira-ngiranya saja.

Kita harus melakukan riset kata kunci mana yang paling dicari oleh pengguna internet.

Tujuannya, tentu agar artikel yang kita buat relevan dengan apa yang banyak pengguna internet ketikkan di mesin pencari.

Sehingga mesin pencari akan memunculkan halaman artikel kita kepada para pengguna tersebut.

Riset keyword bisa dibilang merupakan strategi SEO atau optimasi yang dilakukan agar mudah ditemukan oleh mesin pencari.

Riset ini pada dasarnya merupakan kegiatan mencari kata kunci yang sering dimasukkan oleh user pada mesin pencari, yang tentunya sesuai dengan topik dari artikel atau laman dari situs.

Jadi, mengapa riset keyword penting?

Jawabannya, karena melalui langkah ini kamu bisa mengetahui kata atau frasa seperti apa yang sering dicari oleh user dengan seakurat mungkin.

Dengan menemukan kata kunci yang tepat dan akurat, tentunya artikel kita nanti akan berpotensi mendapat peringkat teratas Google dan bisa lebih banyak dibaca oleh user

Manfaat Keyword Research

manfaat riset keyword

Selain agar dapat menempati posisi teratas Google, berikut beberapa manfaat melakukan riset kata kunci yang tepat untuk artikel yang akan kamu tulis.

1. Menemukan Ide Konten yang Tepat

Tujuan riset keyword yang pertama adalah memperoleh ide konten yang tepat. Sering sekali dalam membuat artikel untuk blog kita, kita mengalami kebuntuan dalam menulis (writer’s block).

Kamu tidak tahu apa yang harus kamu tulis.

Maka, salah satu solusinya adalah dengan melakukan riset kata kunci.

Melakukan riset kata kunci sering membuat kita menemukan yang tepat yang tidak pernah kita pikirkan sebelumnya. Bukan hanya itu, konten ini berpotensi untuk dilihat dan dibaca oleh banyak orang. Menarik, bukan?

2. Agar Artikel Dibaca Banyak Orang

Mau kan artikel yang kamu tulis dibaca oleh banyak orang?

Maka pastikan apakah artikel yang kamu tulis sesuai dengan apa yang banyak orang butuhkan di mesin pencari Google.

Ada ratusan website, blog yang mengunggah artikel yang nyaris sama dengan artikel yang kita tulis.

Maka, agar artikel yang kamu tulis mudah muncul di pencarian Google, kamu harus melakukan riset kata kunci yang tepat.

Tujuan kita membuat blog dan menulis artikel adalah agar artikel yang kita tulis bermanfaat dan dibaca oleh banyak orang. Lantas bagaimana orang tahu artikel kita bila artikel yang kita tulis tanpa melakukan riset kata kunci yang tepat.

Maka, kata kunci agar website kamu ramai pengunjung bukan seberapa banyak artikel yang kamu tulis tetapi seberapa tepat kamu memilih kata kunci untuk website kamu.

3. Mengetahui Tingkat Persaingan Keyword

Dengan melakukan riset, kita akan dapat mengetahui tingkat persaingan kata kunci yang akan kita gunakan. Jadi kita bisa menentukan, apakah akan tetap menggunakan kata kunci tersebut, atau mencari keyword turunannya.

Tujuannya agar tidak salah langkah dengan memilih keyword dengan persaingan tinggi, di mana teknik optimasinya mungkin akan lebih sulit dan membutuhkan waktu yang lama.

4. Menempati Peringkat Atas dalam Hasil Pencarian 

Website yang melakukan riset kata kunci berpotensi menempati peringkat atas hasil pencarian atau SERP (Search Engine Result Page).

Pasalnya karena dengan melakukan riset, maka kita akan menemukan kata kunci yang tepat, seperti kata kunci dengan tingkat persaingan rendah namun masih dalam lingkup pencarian terbanyak.

Atau kita juga bisa menemukan kata kunci turunan (long tail keyword), sehingga dapat membawa website mampu bersaing di posisi tertinggi SERP.

5. Memudahkan Pembuatan Konten

Riset kata kunci juga dapat memudahkan kita dalam membuat tulisan atau konten.

Karena dengan melakukan riset, kita dapat mengetahui topik-topik lain terkait dengan kata kunci yang kita incar, yang banyak dicari pengguna internet, sehingga dapat kita gunakan sebagai ide dasar untuk membuat konten selanjutnya.

Nah, untuk membantumu melakukan riset keyword, ada tiga SEO tools keyword research yang dapat kamu coba.

Baca Juga : 8 Tips Membuat Tulisan SEO dan Human Friendly, Mudah Kok!

Hal yang Perlu Diketahui dalam Riset Keyword

Sebelum melangkah lebih jauh, ada baiknya kamu memahami terlebih dahulu istilah-istilah dalam melakukan riset keyword, agar kamu dapat menentukan kata kunci mana yang terbaik untuk digunakan dalam website atau blog.

1. Search Volume (Volume Pencarian)

Search volume atau volume pencarian kata kunci adalah angka yang menunjukkan berapa banyak sebuah kata kunci dicari oleh user di Google dalam waktu tertentu.

Biasanya setiap tool keyword akan menampilkan search volume dalam satu bulan terakhir.

Contohnya, search volume dari sebuah kata kunci adalah 100.000.

Maka artinya, keyword tersebut telah dicari 100.000 kali di Google dalam waktu satu bulan.

2. Keyword Difficulty (Tingkat Kesulitan Keyword)

Keyword difficulty menunjukkan tingkat kesulitan sebuah kata kunci untuk bisa berada di halaman pertama hasil pencarian.

Skala yang umum digunakan adalah 0-100.

Semakin besar angka keyword difficulty, maka semakin sulit kata kunci tersebut untuk bisa menempati ranking teratas Google.

3. Keyword Suggestion (Saran Kata Kunci)

Keyword suggestion adalah saran kata kunci lain yang serupa dengan kata kunci yang kamu cari.

Misal, saat kamu melakukan riset keyword “Cara Membuat Nasi Goreng”, maka keyword tool akan memberikan keyword suggestion berupa “Cara Membuat Nasi Goreng Sederhana”, atau ““Cara Membuat Nasi Goreng Telor”.

Kata kunci yang disarankan biasanya lebih panjang atau disebut juga long tail keyword.

Menggunakan long tail keyword sangat disarankan apabila kamu menargetkan kata kunci dengan tingkat persaingan yang tinggi.

Tujuannya, agar artikelmu mampu bersaing di peringkat atas Google.

4. Search Engine Result Page (SERP)

Search Engine Result Page (SERP) adalah halaman-halaman yang menempati peringkat teratas di halaman hasil pencarian dari kata kunci yang kamu riset.

Fungsinya adalah untuk melihat seperti apa kualitas konten halaman-halaman website tersebut sehingga bisa merangking di Google.

Tools Riset Keyword Gratis Terbaik

Secara umum ada 2 cara riset keyword yang sering orang gunakan.

  • Pertama, riset keyword gratis
  • Kedua, reset keyword berbayar

Kamu bisa melakukan kombinasi dari keduanya untuk memperoleh hasil yang maksimal.

Tetapi bila kamu masih memulai membuat blog, kamu bisa menggunakan cara riset keyword gratisan.

Yuk kita bahas satu-satu.

1. Google Keyword Planner

3 tools keyword research Google Keyword Planner

pikpng.com

Bisa dibilang Google Keyword Planner merupakan tool yang paling populer.

Alasannya bukan hanya karena tool ini buatan Google, namun juga ini memungkinkan penggunanya untuk melakukan riset secara gratis dan bisa memberikan hasil keyword yang baik.

Selain itu, bagi pemula, perangkat ini sangat mudah digunakan.

Berikut cara menggunakan Google Keyword Planner secara gratis.

  • Buka situs ads.google.com
  • Pilih “Mulai Sekarang” atau “Get Started”
  • Lalu lakukan “Sign In”, namun jika kamu belum memiliki akun GMail, silakan buat dulu ya.
  • Setelah berhasil sign in, kamu akan diminta untuk melengkapi informasi dari akun GMail-mu. Ini optional, bisa kamu ikuti atau kamu lewati dengan mengklik “Tidak Sekarang” atau “Not Now”.
  • Pada halaman berikutnya silakan pilih menu “Buat Akun Google Baru” atau “New Google Ads Account”
  • Selanjutnya kita masuk halaman New Campaign, lalu pilih “Beralih ke Mode Pakar” atau “New Expert Mode”

tools keyword research

 

 

  • Pada halaman berikutnya, karena tujuan kita adalah untuk riset keyword, bukan untuk melakukan campaign, maka pilih “Create Account Without  A Campaign”

Cara menggunakan Google Keyword Planner

  • Kemudian akan muncul permintaan konfirmasi informasi bisnismu, klik “Ya” kemudian klik tombol “Kirim” atau “Submit”

Cara menggunakan Google Keyword Planner

  • Selanjutnya klik “Explore Your Campaign”, kamu sudah ada di halaman dari Google Ads
  • Pada halaman Kampanye atau All Campaigns, klik “Alat dan Setelan” atau “Tools and Setting” di pojok kanan atas.

  • Lalu pilih submenu “Keyword Planner”

Cara daftar Google Keyword Planner gratis

  • Ini adalah menu Keyword Planner, pilih “Temukan Kata Kunci Baru” atau “Discover New Keyword”

Cara daftar Google Keyword Planner gratis

  • Kemudian masukkan keyword yang akan kamu riset. Lalu pilih “Dapatkan Hasil” atau “Get Result”

Cara menggunakan Google Keyword Planner

  • Halaman selanjutnya yaitu Keyword Plan, halaman ini terjadi data-data dari keyword yang kita riset. Data tersebut terdiri dari sejenis keyword yang relevan.

tools keyword research

Berikut penjelasannya:

    1. Kata kunci menurut relevansi atau Keyword by relevance, menunjukkan keyword sejenis yang relevan, yang banyak dicari oleh pengguna internet. Kata kunci yang muncul bisa kamu gunakan sebagai variasi dari kata kunci yang ada.
    2. Penelusuran bulanan rata-rata atau Average Monthly Searches menunjukkan jumlah rata-rata pencarian tiap-tiap kata kunci di setiap bulannya. Dari situ kita jadi tahu, mana kata kunci yang paling banyak dicari.
    3. Kompetisi atau Competition menunjukkan tingkat kesulitan keyword saat bersaing pada mesin pencarian untuk tiap kata kunci.



  1. Bid Halaman Bagian Atas (Rentang Rendah) atau Top of Page Bid (Low Range) menunjukkan jumlah minumum yang harus dikeluarkan saat membuat iklan di GoogleAds setiap satu kliknya.
  2. Bid Halaman Bagian Atas (Rentang Rendah) atau Top of Page Bid (High Range) menunjukkan jumlah maksimum yang harus dibayarkan saat beriklan di GoogleAds setiap satu kliknya. Ini adalah jumlah yang dibayar oleh pengiklan. Sedangkan untuk periset, sederhananya jika orang-orang mau membayar tinggi untuk sebuah kata kunci, artinya kata kunci tersebut berharga dan berpotensi mengundang banyak klik.

Baca Juga : Memahami Cara Kerja Google Search Secara Sederhana

2. Google Trends

3 tools keyword research google trends

pngwing.com

Satu lagi produk keyword research keluaran Google adalah Google Trend.

Tool ini bisa kamu manfaatkan untuk melakukan riset kata kunci. Kata kunci yang sering dipakai dan topik hangat yang diperbincangkan.

Mari kita bahas terlebih dahulu tentang halaman awal tool keyword research yang satu ini.

Halaman Awal Google Trends

Pertama, kamu dapat mengunjungi situs Google Trends di trends.google.co.id. Di bagian awal, kamu akan melihat tampilan contoh peta berdasarkan kata kunci tertentu.

Cara menggunakan Google Trends

 

Di bagian bawahnya kamu akan kamu akan menemukan kata kunci yang sedang populer setiap harinya maupun dari tahun ke tahun.

tools keyword research Cara menggunakan Google Trends

 

Cara menggunakan Google Trends

Cara Riset Keyword di Google Dengan Google Trends

Untuk mencari keyword apa saja yang berhubungan dengan topik yang kamu cari, kamu dapat mengetikkannya ke dalam kolom “Masukkan topik atau istilah penelusuran”, lalu enter.

Tools Keyword reseacrh

Misalnya saya mengetikkan kata kunci “Corona” lalu enter.

Google Trends akan memunculkan informasi yang cukup lengkap mengenai intensitas pengguna Google Search mencari topik tentang “Corona” di internet.

Pada tabel pertama, ditampilkan grafik tren pengguna dalam mencari kata “Corona” selama satu tahun terakhir.

Tools Keyword research

Setelah grafik, di bagian bawahnya, kamu dapat melihat pembagian ketertarikan pengguna mencari menggunakan keyword “Corona” bedasarkan daerahnya.

Karena di bagian awal, riset pencarian sudah diset untuk wilayah Indonesia, maka hasil tampilan menunjukkan peta sebaran penggunaan kata kunci di berbagai daerah di Indonesia.

Hasilnya sebagai berikut.

Cara riset keyword kata kunci dengan Google Trends

Google Trends menyediakan hasil tampilan yang sederhana dan mudah dipahami.

Warna biru tua menunjukkan hasil pencarian kata kunci “Corona” banyak dilakukan di daerah tersebut.

Sedangkan warna biru muda daerah yang lebih sedikit melakukan pencarian. Mudah bukan?

Nah, di bagian paling bawah merupakan bagian yang paling memberikan informasi untuk kamu untuk mengembangkan topik.

Di bagian ini kamu dapat menemukan topik dan saran kata kunci yang terkait dengan “Corona”.

Cara riset keyword kata kunci dengan Google Trends

Selain itu, Google Trends memiliki fitur Comparison atau Bandingkan, yang berfungsi untuk membandingkan lebih dari satu keyword.

Fitur ini memberimu perbandingan tingkat persaingan antar keyword dalam bentuk grafik, peta wilayah dan kueri terkait seperti di atas.

Misal kamu ingin menentukan penggunaan kata kunci “Corona” dan “Covid-19” dalam artikel yang kamu buat.

Kamu dapat langsung mengetikkan kata kuncinya di kolom yang tersedia, lalu tekan enter. Maka hasilnya.

tools keyword research

Dari hasil tampilan grafik batang, menunjukkan bahwa kata kunci “Corona” (warna biru) lebih banyak dicari oleh pengguna internet daripada “Covid-19” (warna merah).

Dengan begitu, disarankan kamu menggunakan kata “Corona” sebagai keyword dalam tulisanmu.

Fitur Yearly Search

Ada juga fitur “Setahun Search” atau “Yearly Search”. Berbeda dari tren harian yang sedang dicari oleh kebanyakan orang, pada fitur ini terdapat topik konten yang sedang hangat dibicarakan oleh Google selama satu tahun.

tools keyword research

Pada hasil tampilan, kamu akan melihat topik yang sedang tren di berbagai kategori sepanjang tahun.

tools keyword research

 

Baca Juga : Keindahan Tulisan Atau SEO, Mana yang Lebih Penting?

3. UbberSuggest

Tool riset keyword yang terakhir adalah UberSuggest.

UberSuggest merupakan sebuah tool yang dimiliki oleh seorang digital marketer ternama bernama Neil Patel.

Kamu bisa menggunakan tool ini secara gratis.

Cara riset kata kunci pun cukup mudah, yaitu:

  • Kunjungi situs UberSuggest
  • Kemudian, kamu hanya cukup mengetik kata kunci apa yang mau kamu riset pada kolom yang tersedia, misalnya kata “Corona”. Selanjutnya, jangan lupa mengubah wilayah pencarian menjadi “Indonesia”. Lalu klik “Search”.

cara menggunakan ubersuggest

  • Pada hasil tampilan bagian awal, UberSuggest akan memberikan informasi mengenai berapa besar volume pencarian keyword tersebut (Search Volume), kadar kesulitan keyword dari segi SEO (SEO Difficulty), kadar kesulitan keyword dari segi pembayaran (Paid Difficulty), serta biaya kata kunci per klik (Cost Per Click). Juga ditampilkan grafik penggunaan jenis perangkat saat melakukan pencarian; via mobile atau desktop.

cara menggunakan ubersuggest

  • Sedangkan pada tampilan hasil bagian bawah menujukkan saran keyword yang bisa kamu gunakan dalam tulisanmu.

tools keyword research ubersuggest

Kekurangan UberSugget adalah kamu hanya dibatasi 3 kali riset kata kunci dalam sehari.

Tetapi kamu bisa mendaftar secara gratis untuk 7 hari dengan email kamu.

Riset Keyword Berbayar yang Jauh Lebih Powerful

Apabila kamu serius ingin menghasilkan income besar dari dunia digital, maka kamu perlu mempertimbangkan menggunakan riset kata kunci berbayar.

Mengapa ?  Karena tools riset keyword berbayar memberikan fitur yang lengkap, sehingga kamu mudah menemukan tingkat kata kunci kompetisi yang rendah.

Lalu artikel kamu akan mudah nangkring di halaman 1 Google. Asyik, kan?

Bagaimana cara melakukan riset keyword berbayar?

Berikut salah satu tool yang bisa kamu gunakan untuk melakukan riset kata kunci yang berbayar:

Ahrefs

Salah satu tools untuk riset keyword yang sangat powerful adalah Ahrefs.

Banyak fitur-fitur keren Ahrefs yang bisa kamu gunakan untuk melakukan riset kata kunci guna mengoptimasi artikel dan website kamu.

Namun, kamu hanya bisa memanfaatkannya bila sudah melakukan pembayaran dengan mata uang USD.

Berikut cara menggunakan Ahrefs untuk riset keyword:

  1. Membuat akun di ahrefs.com.
  2. Melakukan pembayaran menggunakan USD
  3. Kamu akan memperoleh hak akses dengan menggunakan akunmu
  4. Silakan login ke akun Ahrefs kamu

Saat kamu login ke Ahrefs, maka kamu akan menemukan opsi seperti ini, kemudian silakan masukkan ide kata kunci yang kamu inginkan.

cara riset keyword ahrefs

Misalnya saja, saya memasukkan ide kata kunci “Kurma”.

Maka akan muncul banyak keyword seperti ini:

riset keyword ahrefs

Kamu akan memperoleh gambaran umum dari kata kunci “Kurma” di Ahrefs berupa volume pencarian dan tingkat kompetisi.

Lebih dari itu, kamu bisa memperoleh ratusan keyword lain dari ide kata kunci “Kurma”, dengan cara pilih menu ke “Keyword Ideas”, kemudian klik “Matching terms”.

tool riset keyword berbayar

Fungsi lainnya, kamu juga bisa memperoleh keyword dengan tingkat kompetisi rendah.

Misalnya saja, kamu ingin memperoleh keyword dengan persaingan rendah, maka kamu bisa memasukkan angka 0 ke KD (Keyword Difficulty), baik pada kolom min (minimal) atau max (maksimal), seperti gambar berikut.

tool ahrefs

 

Maka, Ahrefs hanya akan menampilkan keyword dengan persaingan rendah saja.  

Seperti ini contohnya:

hasil ahrefs

Nah, keyword-keyword ini bisa kamu jadikan sebagai bahan dan ide untuk membuat konten artikel yang berkualitas.

Sehingga artikel kamu sesuai dengan apa yang benar-benar orang cari di Google.

Kesimpulan

Riset keyword telah disepakati menjadi strategi SEO yang krusial dalam sebuah konten.

Tanpa melakukan riset keyword, konten yang kita buat bisa jadi sia-sia karena tidak sesuai dengan pencarian yang banyak dilakukan oleh pengguna internet.

Tool riset keyword, baik yang gratis maupun berbayar, dapat digunakan guna membantu menemukan kata kunci yang akurat.

Keputusan menggunakan tool gratis atau berbayar tentu kembali kepada kebutuhan dan budget masing-masing orang.

Intinya, keduanya akan memberikan hasil yang optimal jika kita tahu cara memanfaatkannya.

By the way, kamu sudah mencoba pakai tool riset keyword yang mana nih?

About The Author

Fitri Apriyani

You may also like